Perbandingan Berbagai Sistem Bracing untuk Keswadayaan Baja Lattice Struktur Towers

Desain Angle / Ketegangan Jenis ganda Circuit Tower untuk 110kv Transmission Line
Februari 2, 2019
Contoh Design Power Transmission Towers
Februari 8, 2019

Perbandingan Berbagai Sistem Bracing untuk Keswadayaan Baja Lattice Struktur Towers

Self-Supporting Steel Lattice Structure Towers

Perluasan sistem telekomunikasi, serta persyaratan alami untuk meningkatkan sistem transmisi tenaga listrik di dunia adalah alasan utama untuk tuntutan terus menerus untuk produksi transmisi baja dan menara telekomunikasi. tipe kisi struktur baja telah lama sebagian besar digunakan di Dunia untuk mendukung antena transmisi seluler dan microwave atau untuk memungkinkan jalur transmisi daya listrik yang akan dibangun interkoneksi kota-kota dan wilayah negara.
Transmisi dan telekomunikasi menara desain bukan proses yang mudah, tetapi kompromi interaktif antara banyak faktor, yang akhirnya harus memenuhi persyaratan dasar kekuatan. Desain transmisi dan telekomunikasi menara di kisaran kelangsingan ini sangat kompetitif bertujuan pada biaya global yang lebih rendah dan masalah kualitas yang lebih tinggi.
struktur berkisi-kisi yang cocok untuk situasi yang membutuhkan beban tinggi daya dukung, self-berat badan rendah, penggunaan ekonomi bahan, dan fabrikasi cepat dan konstruksi. Untuk alasan ini mandiri menara berkisi-kisi yang paling sering digunakan dalam bidang telekomunikasi dan saluran listrik sistem. Karena salah satu desain menara berkisi-kisi dapat digunakan untuk ratusan menara pada transmisi daya dan tujuan komunikasi, sangat penting untuk menemukan desain ekonomi dan sangat efisien.
Susunan anggota tower harus menjaga geometri menara sederhana dengan menggunakan sebagai beberapa anggota mungkin dan mereka harus sepenuhnya ditekankan bawah lebih dari satu kondisi pembebanan. Tujuannya adalah untuk menghasilkan struktur ekonomi yang baik proporsional dan menarik .
menara baja kisi biasanya dibuat menggunakan sudut untuk kaki utama dan anggota bracing. Para anggota yang berlari bersama-sama, baik secara langsung atau melalui pelat buhul. Dalam rangka untuk mengurangi panjang yang tidak didukung dan dengan demikian meningkatkan kekuatan tekuk mereka, kaki utama dan anggota menguatkan yang lateral didukung pada interval di antara node akhir mereka, menggunakan bracings sekunder atau berlebihan.
Dalam rangka untuk mengurangi kondisi pemuatan ekstrim akibat beban angin dan icing, studi tentang perkuatan struktur menara adalah sangat penting dan urgensi. sudut baja yang umum digunakan sebagai anggota dalam pembangunan tower. Karena asimetri anggota lintas bagian, stabilitas anggota sudut ini akan menjadi masalah yang kompleks.

Bracing Systems

Menara dengan dasar yang berbeda dan sistem bracing.

Dalam studi saat ini, umumnya disediakan dengan lima jenis sistem bracing yang dipertimbangkan dalam menara transmisi listrik seperti KX, K, D, XD, dan KD seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1(Sebuah). menara ini dimodelkan, dianalisis dan dirancang sesuai dengan ASCE 10 kode. Tujuh jenis sistem bracing terdiri dari K, KD, dan, YD, D, XB dan X sedang mempertimbangkan untuk dasar persegi panjang
menara telekomunikasi dengan tinggi 60, 50 dan 40 m.
Empat sistem bracing yang berbeda terdiri dari K, D, XB dan X untuk menara telekomunikasi dasar segitiga juga dipelajari. Angka 1(b) menggambarkan kedua menara dasar persegi panjang dan segitiga dengan pola bracing yang berbeda. Beban, beban kombinasi dan parameter desain lainnya yang ditentukan dalam kode ANSI / TIA-222-G telah digunakan untuk analisis dan dirancang menara.

Analisis numerik
Transmisi baja dan menara telekomunikasi desain bukanlah proses yang mudah, tetapi kompromi interaktif antara banyak faktor, yang harus akhirnya
memenuhi persyaratan kekuatan dasar. Umumnya, dalam analisis struktural, struktur yang kompleks yang sebenarnya dan pemuatan dimodelkan secara numerik, menggunakan beberapa asumsi penyederhanaan. Di samping itu, geometri menara yang paling umum digunakan, ketika solusi truss diadopsi, memiliki mekanisme struktural yang kompromi perilaku struktural diasumsikan. Analisis elastis linear menara transmisi, efek nonlinear di tingkat anggota dan sistem (geometris) dipertimbangkan dan menara dimodelkan dan dianalisis menggunakan kolom-balok dan truss elemen. Jadi saat dihasilkan oleh kelangsungan anggota umumnya tidak dianggap karena setiap anggota leg
adalah diasumsikan terjepit di antara dua sendi.

Dalam penelitian ini, analisis struktural berdasarkan solusi yang lebih konservatif, untuk desain menara baja mempertimbangkan semua kekuatan struktural yang sebenarnya dan saat. Sebuah pemodelan
Strategi menggabungkan balok dan truss elemen hingga tiga dimensi diusulkan. Dalam model menara anggota utama seperti kaki menggunakan elemen balok sedangkan sistem bracing
menggunakan elemen truss.
Linear dan nonlinear analisis tower dilakukan untuk memperoleh kinerja sistem bracing. The TOWER digunakan dalam penelitian ini untuk mengevaluasi struktur
kinerja sistem bracing. Menara telah dimodelkan dalam 3D menggunakan program TOWER. Program ini mampu untuk melaksanakan linear dan analisis nonlinear dan juga menyediakan kesempatan untuk memeriksa desain struktur seperti di bawah pengguna tertentu beban dan juga dapat menghitung maksimum angin yang diijinkan dan berat bentang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *